Berapa Banyak Spesies yang Hidup Di Lautan?

Spesies yang Hidup Di Lautan

Berapa banyak spesies yang hidup di lautan? Jawaban logikanya, angka pasti tidak dapat diberikan. Tetapi para ilmuwan telah menghitung bahwa mungkin ada hampir satu juta spesies yang menghuni lautan di planet ini.

Penelitian internasional, di mana para ilmuwan dari beberapa negara telah berpartisipasi, menunjukkan bahwa ada hingga 972.000 spesies organisme eukariotik yang berbeda. Dalam penyelidikan, yang melibatkan Dewan Tinggi untuk Penelitian Ilmiah (CSIC), terungkap data yang sangat mengungkapkan tentang spesies yang menghuni lautan.

Jumlah Minimal Spesies Di Lautan

Dalam prediksi serta perhitungannya oleh 270 taksonomis (ahli klasifikasi spesies) dari 32 negara berbeda ikut serta (emuan ini  dipublikasikan di jurnal Current Biology), jumlah spesies laut yang dideskripsikan, yang dikenali dan diklasifikasikan, kira-kira ada 230.000. Yang menunjukkan ketidaktahuan kita tentang laut, jumlah spesies yang bahkan tidak kita ketahui.

Metode apa yang telah digunakan?

Metode untuk melakukan perhitungan adalah sebagai berikut. Setiap ahli taksonomi telah mengurus spesialisasinya dan telah menghitung berapa banyak spesies yang bisa ada, baik melalui model statistik atau berdasarkan pengalaman pribadi.

Manfaat besar dari pekerjaan ini adalah untuk menyatukan begitu banyak ahli taksonomi, yang utama dari seluruh dunia, berkolaborasi untuk tujuan yang sama. Prediksi statistik didasarkan pada tingkat deskripsi spesies baru dalam beberapa dekade terakhir.

Hasil Studi

Hasilnya menunjukkan bahwa spesies laut akan berjumlah sekitar 540.000, meskipun angka ini dapat bervariasi antara 320.000 dan 760.000. Perkiraan berdasarkan pengalaman mereka menghasilkan hasil yang berbeda tetapi serupa: jumlah spesies antara 704.000 dan 972.000 .

Karena itu, para ilmuwan mengetahui sekitar sepertiga spesies yang hidup di lautan. Spesies yang sama dengan nama yang berbeda, terlepas dari kenyataan bahwa kita tidak mengetahui sebagian besar spesies lautan, spesies yang diketahui para ahli, dalam banyak kasus, diulang, karena mereka telah dijelaskan dengan nama yang berbeda pada periode atau tempat yang berbeda.

Artinya, hanya 230.000 spesies yang dideskripsikan dengan benar. Misalnya, dalam urutan cetacea (yang termasuk paus, lumba-lumba, dan kupu-kupu), ada 1.271 nama yang berbeda, tetapi hanya 87 spesies.

Menurut para peneliti, fenomena ini semakin umum semakin dikenal spesiesnya, semakin besar ukurannya dan semakin besar minat komersialnya. Dari 230.000 spesies laut yang diketahui, sebagian besar milik kerajaan hewan (sekitar 200 dan sisanya tumbuhan, organisme mikroskopis, jamur, lumut. Penelitian ini belum memperhitungkan bakteri, virus, dan archaea.

Ancaman Keanekaragaman Hayati Lautan

Ini tidak mengatakan peringatan baru bahwa lautan dunia berisiko memasuki fase kepunahan spesies laut. Sebuah peristiwa yang dapat dibandingkan dengan bencana yang 55 juta tahun lalu menyebabkan hilangnya setengah dari ikan laut dalam, akan menjadi bencana bagi keanekaragaman hayati planet kita .

Namun berbagai ilmuwan memastikan bahwa ada bukti kuat bahwa lautan sedang sekarat dan bahwa langkah pertama dapat diambil menuju kepunahan kepentingan global yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah umat manusia, yang pemicu utamanya untuk peristiwa bencana ini adalah peningkatan emisi polusi gas seperti CO2.

Tampaknya asimilasi karbon di perairan laut telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, sesuatu yang dapat menyebabkan kepunahan massal spesies laut dan pemutihan karang di daerah tropis di seluruh dunia. Di sisi lain, eksploitasi berlebihan, polusi, pemanasan air, pengasaman dan kekurangan oksigen adalah beberapa dari banyak faktor yang berdampak negatif terhadap keanekaragaman hayati lautan.

Kita juga tidak boleh melupakan kenaikan permukaan laut, pencairan lapisan es Antartika dan pelepasan metana dari dasar laut, yang semuanya sangat mempengaruhi redistribusi dan kelimpahan spesies laut.

Perubahan arus dan suhu air juga mengganggu makan ikan, mendukung perkembangbiakan plankton dan organisme dengan nilai gizi yang kecil.

Oleh karena itu, emisi karbon dioksida oleh industri segera dihentikan, penangkapan ikan dikendalikan, meningkatkan kawasan lindung,menghentikan polusi laut, memantau pipa gas dan minyak bawah air, tumpahan air dan mengadopsi langkah-langkah untuk mencegah bencana alam besar.

Sejumlah besar spesies yang terancam punah terkonsentrasi di laut karena cadangan ikan, perusakan habitat laut, pengasaman laut (disebabkan oleh pembuangan limbah nitrogen dan sedimen) dan perubahan iklim. Masa depan lautan (71% dari planet ini) mungkin berakhir tanpa kehidupan hewan dan keanekaragaman hayati laut .

Ketika sudah terlambat, kita akan menyadari pentingnya laut sebagai sumber potensial obat-obatan, bahan kimia, kosmetik, bahan baku, bahan bakar dan sistem biokimia. Kita sedang menghancurkan lautan, ketika diperkirakan masih ada lebih dari 1.400.000 spesies yang tidak diketahui, hanya 0,1% dari laut yang berada di kawasan lindung.

 

Berapa Banyak Spesies yang Hidup Di Lautan?

About the Author: Blog Kalpataru

Ikut peduli terhadap kawasan lingkungan hidup

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.