Pengertian Keanekaragaman Hayati

Keanekaragaman hayati

Planet kita adalah rumah bagi berbagai macam makhluk hidup yang menanggapi ekosistem yang berbeda dengan kondisi iklim dan geografis khusus mereka. Ada habitat air, udara, dan darat, tempat makhluk hidup ini berhasil beradaptasi. Konsep yang sangat penting untuk memahami alam adalah keanekaragaman hayati. Dalam artikel ini akan menjelaskan secara rinci apa itu keanekaragaman hayati, serta pentingnya dan jenis-jenis yang ada.

Definisi keanekaragaman hayati

Keanekaragaman hayati adalah berbagai spesies hidup yang ditemukan di bumi. Spesies ini terdiri dari semua kelompok taksonomi: bakteri, protozoa, alga, invertebrata, jamur, tumbuhan, dan hewan.

Ini adalah definisi singkat, tetapi untuk mendefinisikannya perlu mempertimbangkan beberapa aspek yang akan kami ulas di bawah ini.

Organisme ini harus ditemukan di ruang tertentu, yang akan memberi mereka perbedaan genetik dan adaptasi morfologi, yaitu varietas. Keanekaragaman hayati didefinisikan melalui tiga atribut:

  • Komposisi: Mengidentifikasi spesies mana yang ada dan berapa banyak jenisnya.
  • Struktur: Menjelaskan bagaimana keanekaragaman hayati diatur, diukur dalam konsep-konsep seperti kelimpahan relatif ekosistem, kelimpahan relatif spesies, tingkat konektivitas, dan lain-lain.
  • Fungsi: Mengenali bagaimana spesies berinteraksi baik secara evolusioner maupun ekologis.Beberapa interaksi ini adalah predasi, simbiosis atau penggabungan ke dalam siklus nutrisi.

Istilah keanekaragaman hayati pertama kali diusulkan kepada komunitas ilmiah pada tahun 1980 oleh ahli ekologi Thomas Lovejoy. Ini adalah istilah yang cukup baru, tetapi berkat konseptualisasi dari apa yang disiratkannya, pemahaman yang lebih baik tentang kehidupan telah dicapai, dan terlebih lagi tentang dampak manusia terhadap planet ini.

Jenis keanekaragaman hayati

Karena konsep keanekaragaman hayati begitu luas, ada berbagai jenis keanekaragaman hayati yang dapat diklasifikasikan dalam keanekaragaman hayati dan berlaku untuk tiga tingkat kehidupan yang ada. Mulai dari level paling bawah, berikut klasifikasinya:

  • Keanekaragaman hayati genetik: adalah keragaman gen yang diekspresikan baik antara spesies yang berbeda dan dalam spesies yang sama. Gen diekspresikan dalam fenotipe, yaitu, dalam kualitas fisik dan yang dapat diamati. Seperti yang dapat kita lihat dalam jutaan makhluk hidup, kombinasi gen dapat mengekspresikan keragaman yang sangat besar.
  • Keanekaragaman hayati taksonomi atau spesies: keanekaragaman yang terjadi pada tingkat taksonomi, yaitu antara berbagai kelompok makhluk hidup.
  • Keanekaragaman hayati ekosistem:¬†keanekaragaman yang ada dalam ekosistem dan dalam hubungan makhluk hidup di antara mereka dan dengan lingkungannya.

Ada klasifikasi lain yang digunakan untuk mengklasifikasikan menurut jumlah spesies di suatu tempat, antara lain adalah:

  • Keanekaragaman hayati alfa: adalah jumlah spesies di suatu lokasi.
  • Keanekaragaman hayati beta: adalah jumlah spesies yang berbeda antara dua lokasi.
  • Keanekaragaman hayati gamma: adalah jumlah spesies berbeda yang ada di satu set lokalitas yang membentuk lanskap tertentu.

Manfaat keanekaragaman hayati

Keanekaragaman hayati yang kaya menyiratkan ekosistem dan rantai makanan yang seimbang, karena mereka memiliki tingkat yang berbeda yang ditentukan dengan baik dan tidak ada pemangsaan berlebihan atau akumulasi limbah. Ini juga berarti bahwa sumber daya digunakan secara maksimal dengan pemborosan energi yang minimal. Ketika keanekaragaman hayati terbatas, ekosistem yang sehat tidak akan ada.

Varietas juga menghindari melelahkan tanah. Contoh yang sangat baik dari hal ini adalah sistem pertanian monokultur yang melelahkan, di mana nutrisi diekstraksi dengan menggunakan satu spesies. Berbeda dengan ini, permakultur telah diterapkan, yang berupaya mengintegrasikan beberapa spesies dalam tanaman produktif untuk berasimilasi ke dalam ekosistem alami.

Mengenai manfaat kekayaan hayati bagi pemanfaatan manusia, mendukung pembangunan dan pemanfaatan sumber daya alam secara ekstensif. Ada berbagai macam tanaman yang memungkinkan kita memiliki bahan yang berbeda untuk dimasukkan ke dalam industri, untuk obat-obatan, dan makanan. Ekosistem dengan keanekaragaman hayati yang kaya memiliki produktivitas tinggi dan meningkatkan kemungkinan pemanfaatan .

Pentingnya keanekaragaman hayati

Setelah kita mengetahui apa itu keanekaragaman hayati dan apa manfaatnya bagi planet kita, kita akan melengkapi informasi ini dengan berbicara tentang pentingnya keanekaragaman hayati dalam kehidupan kita sehari-hari, yaitu:

Layanan ekosistem

Keanekaragaman hayati menghasilkan jasa ekosistem, setara dengan jasa yang diberikan di tingkat pemerintah yang menopang komunitas kita. Alam sendiri dapat memurnikan, menyimpan dan memasok air, mengelola, memproses dan mendaur ulang limbah, membersihkan dan mengoksidasi udara , menghilangkan karbon dioksida, mengairi lahan pertanian, penyerbukan bunga, dan menghasilkan makanan .

Indikator lingkungan

Keanekaragaman hayati berfungsi sebagai indikator lingkungan yang penting. Kuantitas dan keragaman spesies tidak hanya bergantung pada iklim dan kualitas fisik ruang, tetapi juga pada pengaruh manusia terhadap wilayah tersebut . Jika suatu ekosistem kehilangan spesiesnya, ini merupakan indikasi bahwa aktivitas manusia memberikan terlalu banyak tekanan. Ini dikenal sebagai Prinsip Patrick.

Pelestarian lingkungan

Keanekaragaman hayati sangat penting untuk dapat mengembangkan strategi konservasi lingkungan yang memastikan masa depan yang aman bagi semua spesies. Selain itu, keanekaragaman hayati juga membantu untuk mengetahui asal usul spesies , dari aspek evolusi, hingga menambah pengetahuan tentang planet ini.

Terakhir, keanekaragaman hayati memiliki nilai intrinsik yang menampung jutaan tahun evolusi serta ratusan kehidupan yang telah ada. Di luar nilai aktif yang mungkin dimiliki keanekaragaman hayati bagi manusia atau bagi sistem terestrial, keanekaragaman hayati memilikinya karena fakta keberadaannya yang sederhana.

Penyebab hilangnya keanekaragaman hayati

Ada beberapa penyebab yang menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati. Selanjutnya, kami akan merinci beberapa di antaranya dan yang paling penting.

Aktivitas manusia

Penyebab yang paling menuntut secara moral dari kita atas hilangnya keanekaragaman hayati adalah aktivitas antropogenik. Hal ini menyebabkan berbagai penyebab yang lebih spesifik. Tekanan yang disebabkan oleh manusia ini bermula ketika manusia beralih dari pengembara menjadi menetap untuk mulai bertani, kira- kira 8.000 tahun yang lalu. Saat ini aktivitas manusia, seperti industri, telah merusak keanekaragaman hayati planet ini.

Penggunaan lahan

Perubahan penggunaan lahan yang intensif adalah penyebab pertama yang menghancurkan keanekaragaman hayati dari hari ke hari. Ekosistem alami, seperti hutan, padang rumput , atau rimba raya, dibuldoser untuk menciptakan kota, lahan pertanian, atau pembangunan infrastruktur .

Selama proses ini, vegetasi dihilangkan, hewan yang hidup di sana rentan dan komunitas mereka terfragmentasi, mengurangi kemungkinan mereka dapat bereproduksi. Di sisi lain, jasa ekosistem terganggu baik di daerah langsung maupun di daerah sekitarnya.

Eksploitasi spesies secara berlebihan

Penyebab lain yang terkait dengan penggunaan sumber daya alam untuk kepentingan manusia adalah eksploitasi spesies yang berlebihan. Contohnya adalah mammoth berbulu, yang dieksploitasi secara berlebihan oleh manusia sampai pada titik kepunahan. Over populasi manusia dan permintaannya yang sangat besar telah melampaui tingkat pemulihan planet ini, maka perlu untuk menerapkan strategi untuk penggunaan yang berkelanjutan.

Berbagai jenis polusi

Polusi, seperti tumpahan atau masuknya zat eksternal dan berbahaya ke ekosistem, adalah penyebab lain yang mempengaruhi keanekaragaman hayati. Ada beberapa jenis, seperti Polutan Organik Persisten yang terdegradasi dengan susah payah dan menyebabkan masalah kardiovaskular dan endokrin.

Perubahan iklim

Perubahan iklim adalah penyebab lain yang mengkhawatirkan yang menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati. Hal ini disebabkan oleh berbagai gas yang menumpuk di atmosfer dan menahan panas. Sejak revolusi industri pada abad ke-19, gas-gas ini mulai diproduksi secara artifisial dan hingga hari ini terus meningkat secara eksponensial. Suhu bukanlah masalah besar, tetapi spesies tidak dapat beradaptasi secepat perubahan mendadak.

Spesies invasif

Masuknya spesies invasif adalah penyebab lain yang berhubungan dengan manusia . Mungkin tampak tidak berbahaya untuk membawa burung kenari dari habitat aslinya ke bagian lain dunia, tetapi pengenalan mereka telah menggantikan burung asli lainnya dan menyebabkan mereka menghilang. Situasi ini berulang dengan banyak spesies yang telah diperkenalkan ke ekosistem selain ekosistem mereka sendiri .

Bagaimana mengukur keanekaragaman hayati

Jenis keanekaragaman hayati yang kami ulas sebelumnya adalah dasar untuk sampai pada kuantifikasi dan pengukuran keanekaragaman hayati. Tingkat ini adalah yang digunakan untuk penelitian. Ini adalah ilmu yang kompleks yang menggunakan persamaan dan model matematika .

Ada metode untuk mengukur keanekaragaman hayati:

  • Metode pengukuran pertama adalah pada skala genetik: dimana dicari perubahan pada tingkat struktur DNA, pengukuran polimorfisme dan sekuens nukleotida.
  • Metode kedua menggunakan spesies untuk mengukur kekayaan dan jumlah spesies di area tertentu: menggunakan indeks, fungsi dan model logaritmik. Ini dilengkapi dengan penggunaan keanekaragaman hayati alfa, beta, dan gamma, untuk memahami struktur komunitas.
  • Metode ketiga meliputi pengukuran komunitas : menganalisis kekayaan atau struktur mereka, juga melalui indeks matematika.

Keanekaragaman hayati planet saat ini

Jumlah total keanekaragaman hayati saat ini berkisar antara 10 hingga 100 juta spesies, namun hanya 1,4 juta yang diketahui. Ini berarti bahwa ada lebih banyak spesies yang tidak kita ketahui, daripada yang kita ketahui. Antara lain:

  • Ada lebih dari 2.000 spesies archaea yang diketahui.
  • Ada lebih dari 8 ribu spesies bakteri.
  • Ada kurang lebih 630 jenis tumbuhan runjung
  • Tumbuhan berbunga atau angiospermae berjumlah sekitar 255 ribu spesies, menjadi kelompok tumbuhan yang paling melimpah dan paling beragam.
  • Jamur mengumpulkan lebih dari 83 ribu spesies .
  • Kerajaan hewan memiliki hampir dua juta spesies yang teridentifikasi.
  • Invertebrata adalah kelompok terbesar: dengan variasi yang sangat besar antar spesies yang membuat tidak mungkin untuk mendefinisikan invertebrata yang khas.
  • Ada 30 ribu spesies ikan hidup .
  • Ada 6 ribu spesies amfibi yang berbeda.
  • Reptil mengumpulkan berbagai 8 ribu spesies.
  • Burung memiliki 10 ribu spesies .
  • Ada 5.400 spesies mamalia

Sayangnya, 150 spesies hilang setiap hari. Diperkirakan pada tahun 2050, 6,7% spesies akan hilang. Mengetahui lebih banyak tentang keanekaragaman hayati kita dan mengetahui bagaimana menghargai setiap organisme hidup akan memungkinkan kita untuk menjadikan konservasi sebagai prioritas.

 

Pengertian Keanekaragaman Hayati

About the Author: Blog Kalpataru

Ikut peduli terhadap kawasan lingkungan hidup

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.