Plastik, Sebuah Ancaman Bagi Lautan

Plastik ancaman bagi lautan

Lautan adalah rumah bagi keanekaragaman hayati yang besar. Data menunjukkan bahwa sekitar 200.000 spesies laut menghuni mereka. Namun, dampak polusi dan perubahan iklim semakin mengancam ekosistem tersebut. Dalam Sejarah Perubahan ini kami membahas masalah ini dan menyoroti beberapa inisiatif yang memberikan solusi inovatif untuk mengatasinya.

Dengan memperhatikan agenda 2030, Negara-negara Anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui tujuan-tujuan berkelanjutan. SDG 14 mengatakan: “ Melestarikan dan memanfaatkan samudera, laut, dan sumber daya kelautan secara berkelanjutan untuk pembangunan berkelanjutan”.

Lautan menutupi tiga perempat permukaan bumi dan menyumbang 99% dari ruang hidup planet berdasarkan volume . Suhu, komposisi kimia, arus, dan kehidupan laut adalah mesin dari sistem global yang membuat Bumi menjadi tempat yang layak huni bagi manusia.

Lautan mampu menyerap 30% CO2 dari aktivitas manusia

Perubahan iklim dan tindakan manusia adalah ancaman utama bagi perairan yang besar ini. Menurut Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), lautan menyerap sekitar 30% CO2 yang dihasilkan oleh aktivitas manusia, yang berarti bahwa sejak awal revolusi industri, telah terjadi peningkatan pengasaman perairan ini sebesar 26 %.

Manusia juga bergantung pada lautan untuk bertahan hidup. Dan itulah, keanekaragaman hayati lingkungan laut ini adalah mata pencaharian lebih dari 3.000 juta orang, menurut data dari Organisasi PBB untuk Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Budaya (UNESCO). Namun, 30% dari stok ikan dunia dieksploitasi secara berlebihan , mencapai tingkat yang jauh di bawah yang dibutuhkan untuk menghasilkan hasil yang berkelanjutan.

Selain itu, 40% lautan dipengaruhi oleh polusi, perikanan yang menipis, hilangnya habitat pesisir dan aktivitas manusia lainnya, dengan angka yang mengkhawatirkan: untuk setiap km2 lautan rata-rata terdapat 13.000 keping sampah plastik . Dan faktanya, keberadaan sampah jenis ini di perairan kita sudah menjadi salah satu tantangan terbesar bagi masyarakat saat ini. Baca 10 Cara Untuk Mengurangi Penggunaan Plastik

Plastik ancaman bagi lautan

Plastik adalah salah satu penemuan paling revolusioner di abad ke-20. Diperoleh dari minyak, itu adalah pengganti yang sempurna untuk banyak sumber daya yang lebih terbatas berkat banyak keuntungannya: dari varietas yang diperoleh hingga harga ekonomis dan ketahanannya.

40% lautan dipengaruhi oleh polusi.

Setelah Perang Dunia Kedua, hal itu benar-benar berkembang, tetapi sejak tahun enam puluhan kami mulai menyadari dampak plastik terhadap lingkungan kami. Sejak itu, upaya telah dilakukan untuk membatasi penggunaannya, sesuatu yang tidak mudah sama sekali, mengingat akarnya dalam kehidupan kita sehari-hari.

Penggunaan besar-besaran dalam beberapa dekade terakhir ini telah menyebabkan antara 8 dan 12 juta ton plastik mencapai lautan setiap tahun . Fakta yang benar-benar mengerikan yang seharusnya membuat kita waspada. Selain itu, untuk lebih menyadari ruang lingkup tragedi ini, penting untuk digarisbawahi bahwa plastik adalah bahan yang tidak dapat terurai secara hayati, sehingga penguraiannya tidak terjadi secara alami dan akhirnya terakumulasi di lingkungan.

Tapi bagaimana mungkin bungkus permen berakhir di perut ikan, jika saya membuangnya?

Masalahnya adalah dalam pembuangan limbah ini dengan benar. Dan itulah, seperti yang mereka tunjukkan dari UNEP, hanya 12% plastik yang didaur ulang. Sisanya 88% harus dikirim ke tempat pembuangan akhir atau insinerator, tetapi kenyataannya adalah bahwa mereka berakhir di alam dan, khususnya, di sungai dan laut.

Mikroplastik menaklukkan lingkungan perairan

Saat plastik memburuk, ia pecah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan lebih kecil. Ketika fragmen ini lebih kecil dari 5 mm mereka disebut ‘mikroplastik’. Puing-puing kecil ini mengapung di air dan tidak diperhatikan oleh spesies laut yang menghuni lingkungan perairan ini. Dengan cara ini, kontaminan ini menjadi bagian dari makanan mereka dan, oleh karena itu, memasuki rantai makanan: ikan memakan plastik, manusia memakan ikan.

Para ahli menghitung bahwa, saat ini, sekitar 230.000 ton partikel ini beredar di laut dan samudera dan, di samping itu, mereka memperingatkan bahwa, jika kita tidak segera mengambil tindakan, pada tahun 2050 mungkin ada lebih banyak plastik daripada ikan di laut.

Potongan plastik yang lebih kecil dari 5mm dikenal sebagai ‘mikroplastik’

Efek lain yang dihasilkan oleh jenis polusi ini adalah pelepasan sejumlah besar zat kimia. Hal ini menyebabkan, antara lain, pengasaman lautan, peningkatan kadar CO2, pertumbuhan alga berbahaya yang menghilangkan oksigen dari air yang dapat menyebabkan kematian besar-besaran ikan.

 

Plastik, Sebuah Ancaman Bagi Lautan

About the Author: Blog Kalpataru

Ikut peduli terhadap kawasan lingkungan hidup

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.