Tata Kelola Air Sebagai Instrumen untuk Mencegah Konflik

Tata Kelola Air

Konflik, ketidakamanan, dan terbatasnya akses terhadap keadilan merupakan penghalang untuk membangun masa depan yang lebih berkelanjutan dan adil. Ketersediaan air yang terbatas menjadi sumber konflik di berbagai belahan dunia. Tata kelola air diusulkan sebagai alat untuk meningkatkan keputusan terkait sumber daya ini dan untuk membantu kita membangun masyarakat yang lebih damai dan aman.

Sebuah negara tanpa perdamaian, stabilitas, hak asasi manusia dan pemerintahan yang efektif berdasarkan supremasi hukum tidak mungkin mencapai pembangunan berkelanjutan. Tingkat kekerasan bersenjata dan ketidakamanan yang tinggi di beberapa negara memiliki konsekuensi negatif bagi perkembangan mereka, mempengaruhi pertumbuhan ekonomi dan sering kali menyebabkan keluhan yang berurat berakar yang dapat menjangkau generasi.

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan sangat penting untuk secara substansial mengurangi semua bentuk kekerasan dan bekerja dengan pemerintah dan masyarakat untuk menemukan solusi jangka panjang untuk konflik dan ketidakamanan.

Meningkatkan pengelolaan air untuk membangun masyarakat yang damai

Air sering menjadi sumber konflik, baik karena kelimpahan, kelangkaan atau perbatasan yang dilaluinya secara alami. Tata kelola air mengacu pada kerangka politik, ekonomi, sosial dan administrasi yang memungkinkan kita untuk menentukan siapa yang memiliki akses ke air, di mana, kapan dan dalam kondisi apa, siapa yang diuntungkan dari penggunaannya dan bagaimana biaya layanan terkait air dibagikan. .

Tata kelola air adalah instrumen untuk mencegah konflik dan membangun masyarakat yang damai
Karena tekanan yang diberikan pada air dan sektor terkait, Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) mencoba memberi saran kepada pemerintah di semua tingkatan tentang bagaimana merancang dan menerapkan kebijakan air yang lebih baik untuk mengoptimalkan kualitas air kehidupan warganya, melalui inisiatif seperti Water Governance Initiative (WGI).

Prinsip Tata Kelola Air berlaku untuk siklus kebijakan air secara umum. Mereka diharapkan berkontribusi pada peningkatan penanganan dan pengelolaan sumber daya air dan niat mereka adalah penciptaan kebijakan publik dan swasta yang bertujuan untuk memperoleh hasil, berdasarkan tiga dimensi: efektivitas, efisiensi dan kepercayaan dan partisipasi.

Prinsip Tata Kelola Air

Ada sebuah institusi di Belanda di mana pendidikan air didekati dari semua area yang memungkinkan. Institut Pendidikan Air IHE Delft adalah pusat pendidikan air internasional terbesar di dunia untuk para profesional.

Sejak tahun 1957, Institut telah memberikan pendidikan dan pelatihan air kepada lebih dari 23.000 profesional dari lebih dari 190 negara, sebagian besar dari Afrika, Asia dan Amerika Latin. Tujuan IHE Delft adalah untuk berkontribusi secara nyata untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan di mana air adalah kuncinya. Dan mereka melakukannya melalui pelatihan profesional dan organisasi untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang berkaitan dengan air.

Institut IHE Delft adalah pusat internasional untuk pendidikan air

Selain itu, asosiasi Air, Perdamaian dan Keamanan (WPS ) yang didirikan pada tahun 2018, membantu pemangku kepentingan mengidentifikasi dan memahami risiko keamanan terkait air dan mengambil tindakan tepat waktu (data besar, kecerdasan buatan, penginderaan jauh, dan pemodelan respons manusia).

Alat Peringatan Dini Global menghasilkan informasi penting bagi para profesional dan organisasi yang terlibat, menunjukkan dengan tepat di mana dan kapan risiko meningkat dan bagaimana mereka dapat ditangani. Mereka juga menyediakan data, model, pendukung keputusan, dan alat lain di tingkat regional untuk mendukung analisis, dialog, dan pengambilan keputusan tentang risiko keamanan terkait air.

Dengan semua informasi ini, pengambilan keputusan difasilitasi bagi politisi di tingkat nasional dan daerah, komunitas lokal, organisasi, dan sektor swasta. Dengan ini, aliansi dapat dibuat dan dukungan untuk dialog, kerjasama berbasis air dan intervensi sensitif konflik.

Contoh dari prediksi ini adalah kasus konflik antara Ethiopia, Kenya dan Somalia yang terkena dampak kekeringan, terdeteksi oleh pembaruan triwulanan alat peringatan dini WSP di bulan Februari 2022, yang menggunakan antara 15 dan 20 indikator global. terbukti menjadi yang paling signifikan di antara lebih dari 200 yang dipertimbangkan. Alat ini menerapkan pembelajaran mesin untuk memprediksi potensi konflik hingga satu tahun sebelumnya.

Selain terancam oleh kekeringan keempat berturut-turut, ia juga memperingatkan bahwa banjir di Sudan Selatan dan penurunan sumber daya air di Kamerun utara dapat memicu konflik , dan mencatat bahwa Timur Tengah terus diganggu oleh ketidakstabilan dan protes terkait dengan situasi air yang serius. Suriah, Irak, Afghanistan, dan sebagian Filipina mungkin akan terlibat konflik sepanjang 2022 karena tantangan terkait tata kelola air.

Pembaruan ini memprediksi konflik yang muncul atau berlanjut selama 12 bulan ke depan di sebagian besar cekungan Tigris-Efrat. Susanne Schmeier, Koordinator WPS dan Associate Professor Hukum Air dan Diplomasi di IHE Delft mencatat bahwa: “Ketika kondisi kekeringan berlanjut di Cekungan Efrat-Tigris, negara-negara seperti Irak, Iran dan Suriah, yang berjuang dengan kebijakan dan pengelolaan air yang tidak efektif, mereka akan terus menderita dari protes dan ketidakstabilan, serta peningkatan risiko ketegangan regional atas air dan sumber dayanya.”

Namun, ada juga harapan. Desalinasi air yang lebih murah telah memungkinkan Israel menjual air ke Yordania, salah satu negara yang paling rawan air di dunia. Meskipun ketegangan atas air antara Yordania dan Israel terus berlanjut, kedua negara pada November 2021 menandatangani deklarasi niat untuk perjanjian yang akan memungkinkan Yordania mengekspor tenaga surya ke Israel dengan imbalan pengiriman air. Alat tersebut tidak memprediksi konflik kekerasan yang luas di Israel atau Yordania selama 12 bulan ke depan.

 

Tata Kelola Air Sebagai Instrumen untuk Mencegah Konflik

About the Author: Blog Kalpataru

Ikut peduli terhadap kawasan lingkungan hidup

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.