Penyebab Rusaknya Ekosistem Lingkungan Alam

lingkungan alam rusak

Ada faktor geografis, politik, ekologi dan sosial ekonomi yang mampu mengkondisikan dan memodifikasi keseimbangan ekosistem lingkungan alam dan tekanan antropik yang mereka dukung. Jika Anda bertanya-tanya faktor apa yang mempengaruhi ekosistem yang bertindak sebagai generator perubahan lingkungan alam? Baca terus artikel “Penyebab Rusaknya Ekosistem Lingkungan Alam” ini.

Eksploitasi lingkungan alam secara berlebihan

Laju praktik ekstraksi sumber daya alam melebihi kemampuannya untuk memperbarui diri dari waktu ke waktu, sehingga menimbulkan salah satu ancaman besar terhadap lingkungan alam : eksploitasi sumber daya alam secara berlebihan .

Meningkatnya permintaan akan sumber daya, didorong oleh pertumbuhan populasi manusia di seluruh dunia, bersama dengan globalisasi sistem ekonomi dan konsumen, telah menyebabkan penggabungan kemajuan teknologi untuk meningkatkan dan meningkatkan produktivitas.

Akibatnya, lingkungan alam dieksploitasi melebihi kapasitas pembaruannya, yang merupakan ancaman bagi keanekaragaman hayati.

Hilangnya habitat, degradasi dan fragmentasi

Selain eksploitasi berlebihan, jika kita bertanya pada diri sendiri apa yang mengancam keanekaragaman hayati, penting untuk berbicara tentang hilangnya degradasi,dan fragmentasi habitat serta penyebabnya.

Deforestasi didorong oleh perubahan penggunaan lahan – untuk pengembangan kegiatan pertanian, pemasangan infrastruktur dan konstruksi lainnya – adalah alasan utama degradasi habitat. Namun, mereka juga menonjol sebagai kekuatan pendorong perubahan:

  • Pemanfaatan lingkungan alam yang tidak tepat.
  • Penggembalaan yang berlebihan.
  • Irigasi berlebih.
  • Eksploitasi akuifer dan sumber daya lainnya secara berlebihan.
  • Kekeringan dan efek lain dari perubahan iklim, yang hanya memperburuk proses penggurunan dan degradasi lahan.

Sementara itu, fragmentasi wilayah yang juga ditandai dengan perubahan penggunaan lahan untuk menanam tanaman, jalan dan kota, dengan hilangnya habitat, merupakan salah satu ancaman terbesar bagi keanekaragaman hayati .

Polusi

Faktor lain yang mempengaruhi keanekaragaman hayati saat ini adalah polusi global. Misalnya, proses kontaminasi oleh mikroplastik dan sampah organik serta pembuangannya menimbulkan kekhawatiran besar dalam komunitas ilmiah dan mereka yang bekerja secara langsung dengan sumber daya dan layanan yang disediakan oleh ekosistem.

Efek yang berasal dari polusi semakin terlihat, seperti: eutrofikasi ekosistem perairan, perkembangbiakan alga berbahaya (red tides stand out), adanya kabut asap fotokimia di kota-kota dan peningkatan suhu atmosfer dan air permukaan laut dan samudera.

Semua masalah pencemaran lingkungan ini mempengaruhi keanekaragaman hayati dan ekosistem yang dihuni oleh semua makhluk hidup. Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut, di sini kita berbicara tentang Bagaimana polusi mempengaruhi lingkungan .

Pengenalan spesies invasif

Pengenalan spesies asing invasif adalah salah satu penyebab terbesar hilangnya keanekaragaman hayati di seluruh dunia. Ada katalog, strategi, dan rencana untuk mengendalikan dan memiliki pengetahuan yang lebih lengkap tentang spesies-spesies itu, karena berbagai alasan, telah memantapkan diri di ekosistem selain ekosistem aslinya. Invasi dan perdagangan ilegal spesies terkait erat, dan spesies seperti kepiting merah ( Procambarus clarkii ) menonjol.

Efek perubahan iklim

Di lingkungan perairan, perlu disebutkan pengasaman air dan peningkatan suhu permukaan yang menyebabkan perubahan dinamika populasi, dalam reproduksi dan pola makan mereka.

Di lingkungan terestrial, kekeringan wilayah, dipengaruhi oleh kurangnya curah hujan yang lebih besar, menonjol, menimbulkan perubahan berkelanjutan dalam ekosistem dan hilangnya keanekaragaman hayati yang dikandungnya.

Bagaimana cara menjaga lingkungan alam?

Setelah faktor- faktor yang mempengaruhi lingkungan terungkap dalam kaitannya dengan ini, serangkaian strategi konservasi keanekaragaman hayati ditunjukkan :

  • Dalam rangka pengendalian erosi dan memerangi penggurunan maka penanaman tutupan tanaman untuk mencapai perlindungan dan fiksasi tanah, yang toleran terhadap kondisi kekeringan ekstrim, merupakan strategi adaptasi terhadap perubahan iklim.
  • Untuk memerangi proses eutrofikasi: aerasi atau penghilangan hipolimnion, paparan sedimen ke udara, penghilangan sedimen, pembuatan lahan basah buatan, biomanipulasi, dll.
  • Untuk membalikkan peningkatan pengasaman massa air, metode pengapuran menonjol, yang terdiri dari penambahan bikarbonat ke danau, pantai atau tepi sungai.
  • Untuk menghilangkan polusi, fitoremediasi atau penggunaan tanaman yang menggabungkan dan mengakumulasi polutan yang berbeda seperti logam berat dalam tubuh mereka sangat umum.
  • Untuk memulihkan padang lamun dan terumbu karang dapat dilakukan transplantasi atau budidaya buatan. Selain itu, penting juga untuk memberi sinyal dengan panel informasi pentingnya lamun seperti Posidonia oceanica dan betapa berbahayanya menghilangkan tanggul tanaman.
  • Penyeberangan fauna dan taman kota merupakan alternatif untuk mengurangi tekanan antropik yang berasal dari fragmentasi wilayah.

Agar semua tindakan ini efektif dan mencegah hilangnya keanekaragaman hayati, perlu untuk mempromosikan kerjasama antara ilmuwan, teknisi, politisi dan warga negara itu sendiri dan meningkatkan kesadaran di masyarakat.

Dalam hal ini, kampanye informasi dan visibilitas tentang masalah lingkungan dan spesies yang populasinya berkurang sebagai akibat dari kegiatan yang kami lakukan, sangat relevan. Baca Mengapa Keanekaragaman Hayati itu Penting?

 

Penyebab Rusaknya Ekosistem Lingkungan Alam

About the Author: Blog Kalpataru

Ikut peduli terhadap kawasan lingkungan hidup

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.