Reboisasi Untuk Mencapai Kota Berkelanjutan

Kota Berkelanjutan

Sebagian besar penduduk tinggal di berbagai kota di dunia. Untuk alasan ini, pusat kota harus mengambil tindakan untuk membangun planet yang lebih berkelanjutan dan tahan terhadap perubahan iklim. Dan hanya dengan adaptasi kota menuju model yang lebih hijau akan mungkin untuk mencapai masyarakat yang lebih terhormat, setara dan bersih.

Kota Berkelanjutan

Kota yang berkelanjutan adalah kota yang memberikan kualitas hidup terbaik bagi penduduknya sekaligus mengurangi jejak lingkungannya. Ini dilakukan tanpa membahayakan sumber daya alam sambil memastikan bahwa kebutuhan saat ini terpenuhi tanpa mengorbankan generasi mendatang.

Meningkatkan keamanan dan keberlanjutan kota berarti memastikan akses ke perumahan yang aman dan terjangkau, dan memperbaiki daerah kumuh. Ini juga mencakup investasi dalam transportasi umum, menciptakan area publik hijau, dan meningkatkan perencanaan dan pengelolaan kota dengan cara yang partisipatif dan inklusif.

Menciptakan kota yang berkelanjutan adalah salah satu tujuan yang ditetapkan dalam SDG 11
Menurut data United Nations Development Programme (UNDP) , lebih dari separuh penduduk dunia kini tinggal di perkotaan.

Pada tahun 2050, dan menurut perkiraan UNDP, jumlah itu akan meningkat menjadi 6,5 miliar orang, dua pertiga dari umat manusia. Tidak mungkin mencapai pembangunan berkelanjutan tanpa secara radikal mengubah cara kita membangun dan mengelola ruang kota, karena kota menempati 3% dari daratan, tetapi menyumbang 60 hingga 80% dari konsumsi energi dan setidaknya 70% emisi karbon.

Pesatnya pertumbuhan kota-kota di dunia telah menyebabkan peningkatan eksplosif kota -kota besar (kota-kota berpenduduk 10 juta jiwa atau lebih). Permukiman kumuh menjadi salah satu ciri paling signifikan dari kehidupan perkotaan, dengan perkiraan 825 juta orang tinggal di sana, sebuah angka yang terus meningkat.

Lebih dari separuh penduduk dunia tinggal di daerah perkotaan.

Fakta menarik adalah bahwa 60% dari tempat-tempat yang akan menjadi urbanisasi pada tahun 2030 belum dibangun, dan mengingat wilayah metropolitan menyumbang sekitar 70% dari emisi karbon global dan lebih dari 60% penggunaan sumber daya, itu adalah warga negara itu sendiri yang dapat menunjukkan jalan yang harus diikuti.

Hutan dan reboisasi

Antara tahun 1990 dan 2015, dunia kehilangan 129 juta hektar hutan. FAO menyatakan bahwa deforestasi bertanggung jawab atas 17% emisi karbon global tahunan , sekitar 5.000 juta ton.

Hutan memberikan banyak manfaat karena menghilangkan sejumlah besar karbon dari udara dan menyimpannya di daun, cabang, batang, akar, dan tanah. Pohon yang lebih tua menyimpan lebih banyak karbon, sedangkan pohon yang lebih muda menyerap lebih banyak karbon.

Selain itu, hutan mendinginkan udara dan menghasilkan oksigen, membersihkan perairan dan mengatur curah hujan dan angin. Mereka juga mengurangi erosi tanah, menghentikan penggurunan dan mengurangi dampak banjir.

Semakin banyak aksi reboisasi yang muncul. Dan jenis inisiatif ini adalah kesempatan untuk berkontribusi dalam menciptakan planet yang lebih berkelanjutan dan hijau.

Kota berkelanjutan: metode Miyawaki

Mengembalikan tanah hutan melalui penanaman spesies asli di daerah tertentu sudah menjadi inisiatif yang dilakukan 30 tahun lalu di Jepang. Ini dikenal sebagai ‘ Metode Miyawaki ‘ dan tujuannya adalah untuk mengurangi hilangnya keanekaragaman hayati demi lingkungan.

Ahli botani Jepang Akira Miyawaki mengamati bahwa kawasan lindung di sekitar kuil, kuil, dan kuburan di Jepang (“chinju no mori”) berisi berbagai macam vegetasi asli yang menghasilkan ekosistem yang tangguh dan beragam, berbeda dengan hutan pohon non-asli. untuk kayu.

Menciptakan kota yang berkelanjutan adalah salah satu tujuan yang ditetapkan dalam SDG 11
Ini, bersama dengan studinya tentang konsep vegetasi alami potensial (PNV) dan fitososiologi (cara spesies tanaman berinteraksi satu sama lain), membuatnya memahami bahwa mereka adalah kapsul waktu, menunjukkan bagaimana hutan Pohon asli dikelompokkan menjadi empat jenis tanaman asli: jenis pohon utama, subspesies, perdu, dan herba penutup tanah.

Akira Miyawaki

Inilah bagaimana metode Miyawaki muncul di tahun 1970-an

Lantai hutan masa depan dianalisis dan diperbaiki, mengisi celah dengan bahan lokal yang berkelanjutan, misalnya sekam padi dari pabrik terdekat. Mereka ditanam dengan rapat dengan berbagai macam bibit asli secara acak (20.000 hingga 30.000 per hektar dibandingkan dengan 1.000 per hektar di kehutanan komersial), dan dibiarkan tumbuh dengan intervensi minimal: selama dua hingga tiga tahun lokasi tersebut dipantau , disiram dan disiangi untuk memberikan hutan yang baru lahir kesempatan untuk membangun dirinya sendiri. Kepadatannya menyebabkan persaingan besar antara spesies yang ditanam, memperebutkan cahaya dan air. Kompetisi ini mempercepat pertumbuhan, menghasilkan hutan yang seharusnya tumbuh dalam 100 tahun dan dicapai hanya dalam satu dekade.

Hasilnya? Ekosistem yang kompleks secara sempurna beradaptasi dengan kondisi lokal yang meningkatkan keanekaragaman hayati, tumbuh dengan cepat dan menyerap lebih banyak karbon dioksida.

Hanya dalam 20 tahun mereka dapat menjadi ekosistem yang matang, dibandingkan dengan 200 tahun yang dibutuhkan hutan untuk beregenerasi sendiri, menampung hingga 20 kali lebih banyak spesies daripada hutan yang dikelola non-asli. Ini secara alami termasuk penyerbuk lokal seperti kupu-kupu dan lebah, kumbang atau siput.

Metode Miyawaki memungkinkan terciptanya ekosistem yang disesuaikan untuk meningkatkan keanekaragaman hayati

Ini juga bermanfaat bagi kesehatan mental warga, karena efektif dalam mengurangi polusi dan mengurangi pulau panas perkotaan (semen dan aspal yang menutupi seluruh permukaan perkotaan menyerap radiasi matahari dan mencegah evapotranspirasi).

Pada tahun 2006 Miyawaki dianugerahi Penghargaan Planet Biru yang dianggap sebagai Penghargaan Nobel untuk Lingkungan (mengakui upaya luar biasa dalam penelitian atau penerapan sains, yang berkontribusi dalam memecahkan masalah lingkungan global). Pada usia 91 tahun, Miyawaki telah menanam lebih dari 40 juta pohon di 15 negara, termasuk, tentu saja, miliknya sendiri.

 

Reboisasi Untuk Mencapai Kota Berkelanjutan

About the Author: Blog Kalpataru

Ikut peduli terhadap kawasan lingkungan hidup

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.