Spesies Mangrove yang Terancam Punah

Spesies Mangrove

Hampir 20% spesies bakau di seluruh dunia diperkirakan terancam punah karena pembangunan pesisir dan faktor lain seperti perubahan iklim, pembalakan liar, dan pertanian. Dari semua itu, setidaknya setengah dari spesies bakau yang terancam ditemukan di pantai Atlantik dan Pasifik Amerika Tengah. Selanjutnya kita akan berbicara tentang pentingnya kawasan alami ini dan spesies bakau yang terancam punah .

Bagaimana mangrove terbentuk?

Hutan bakau biasanya tumbuh di mana air laut bertemu dengan garis pantai daerah tropis dan subtropis, berfungsi sebagai zona transisi antara ekosistem laut, darat, dan air tawar . Hutan-hutan ini menghasilkan sejumlah besar jasa ekosistem setiap tahunnya.

Spesies Tanaman Mangrove yang Terancam Punah

Dianggap sangat terancam punah menurut International Union for Conservation of Nature (IUCN) dikategorikan sebagai mangrove sangat terancam punah (critically endangered). Yang pertama ditemukan di India dan Asia Tenggara, di mana diperkirakan 80% dari total luas mangrove telah hilang dalam 60 tahun terakhir.

Dua spesies mangrove yang membutuhkan perlindungan segera:

Sonneratia griffithii

Pohon besar dan indah ini biasa terlihat di sisi hutan bakau yang menghadap ke laut. Ini dianggap sebagai spesies Sonneratia yang paling banyak didistribusikan namun hampir punah. Spesies pionir, menjajah dataran lumpur berpasir yang baru terbentuk di muara terlindung dan daerah pesisir. Namun tidak toleran terhadap paparan air tawar dalam waktu lama. Banyak ditemukan di India dan Asia Tenggara.

Sonneratia griffithii
Mangrove Sonneratia griffithii

Fitur morfologi Sonneratia griffithii. 

  • (A) mangrove Sonneratia griffithii dari kejauhan;
  • (B) daun mangrove Sonneratia griffithii;
  • (C) mukro yang melengkung;
  • (D) tunas mangrove Sonneratia griffithii dewasa;
  • (E) kuncup terbuka dengan benang sari putih;
  • (F) pangkal batang sederhana dan kulit pecah-pecah;
  • (G) bunga terbuka;
  • (H) Lobus kelopak dengan bagian dalam kekuningan (setelah bunga mekar);
  • (I dan J) buah matang dengan kelopak pipih dengan lobus kelopak menyebar dan gaya pendek;
  • (K) pneumatofor;
  • (L) buah muda;
  • (M) buah dalam penampang.

Bruguiera hainesii

Bruguiera hainesii adalah spesies lebih langka, hanya tumbuh di beberapa lokasi terfragmentasi di Indonesia, Malaysia, Thailand, Burma, Singapura dan Papua Nugini. Diperkirakan ada kurang dari 250 pohon dewasa dari spesies ini, sehingga dalam waktu singkat bisa hilang selamanya.

Di Indonesia saat ini diperkirakan hanya tersisa 11 pohon saja. Saat ditemukan pada tahun 2016, di Batu Ampar, Kalimantan Barat, mangrove Bruguiera hainesii (masyarakat menyebut tumuk putih), berjumlah 14 pohon.

Bruguiera hainesii

Fitur morfologi Bruguiera hainesii

  • A: Tunas mangrove bruguiera hainesii
  • B. Batang mangrove bruguiera hainesii
  • C: Warna kelopak bervariasi dan berkisar dari merah muda-merah hingga kehijauan, lobus kelopak tegak lurus pada tahap pembuahan
  • D: Bunga tunggal dengan kelopak kuning.
  • E: Bibit vivipar mangrove bruguiera hainesii .
  • F: Sebuah tunas mangrove bruguiera hainesii .

Pentingnya mangrove

Penting untuk diketahui bahwa mangrove sangat penting bagi wilayah pesisir karena:

  • Mereka melindungi mereka dari kerusakan yang disebabkan oleh tsunami, erosi dan badai.
  • Selain itu, mereka berfungsi sebagai pembibitan ikan dan spesies lain yang mewakili sumber pendapatan lokal untuk sebagian besar populasi.
  • Pada saat yang sama, mereka memiliki kemampuan yang sangat besar untuk menyerap karbon dari atmosfer.
  • Mereka berfungsi sebagai sumber nutrisi bagi habitat laut lainnya, seperti lamun dan terumbu karang.

 

Spesies Mangrove yang Terancam Punah

About the Author: Blog Kalpataru

Ikut peduli terhadap kawasan lingkungan hidup

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.